Menkes Beri Anies Waktu 2 Hari Lengkapi Usulan PSBB

KABARINDONG- Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto belum dapat menyetujui usulan Pemerintah Provinsi Jakarta untuk status Pembatasan Sosial Berskala Besar Menurut Menkes, ada beberapa data yang menurut Terawan perlu dilengkapi oleh Anies sesuai dengan persyaratan.

Lampiran data yang harus dilengkapi oleh Pemprov DKI Jakarta, tertuang dalam surat Menkes kepada Pemprov DKI Jakarta nomor KK.01.01/Menkes/227/2020. Surat itu, ditujukan kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Senin (6/4/2020)

Dalam surat tersebut tertanggal 5 April 2020, dengan tanda tangan Terawan. Ada empat data dan dokumen pendukung yang perlu dilengkapi oleh DKI Jakarta, yaitu:

a. peningkatan jumlah kasus menurut waktu.
b. penyebaran kasus menurut waktu.
c. kejadian transmisi lokal,
d. kesiapan daerah tentang aspek ketersediaan kebutuhan dasar rakyat, sarana dan prasarana kesehatan, anggaran dan operasional jaring pengaman sosial, dan aspek keamanan

Terawan meminta agar Anies segera melengkapi dan mengirimkan usulan kembali. Anies diberi waktu dua hari setelah surat diterima olehnya.

“Mohon saudara dapat melengkapi data dan dokumen pendukung permohonan penetapan PSBB paling lambat dua hari sejak menerima pemberitahuan ini dan selanjutnya diajukan kembali kepada Menteri Kesehatan,” tulis Terawan dalam surat tersebut.

Sementara itu, juru bicara pemerintah untuk penanganan Corona, Achmad Yurianto, menyampaikan bahwa DKI Jakarta mengajukan permohonan PSBB pada 1 April 2020. Permohonan itu diajukan sebelum adanya Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 9 tahun 2020 tentang Pedoman Pembatasan Sosial Berskala Besar Dalam Rangka Percepatan Penanganan Corona Virus Disease 2019 (COVID-19).

“Kan edarannya baru keluar. Yang mengajukan sebelum surat edaran lengkap itu DKI sama Fakfak, kalau surat edaran belum lengka terus diajukan, ya pasti banyak yang kurang lah,” ucap Yuri saat dikonfirmasi terpisah.

(fsz)

Komentar

Alamat email anda tidak akan disiarkan.