Ultimate magazine theme for WordPress.

Buntut invasi Ukraina, McDonald’s tinggalkan Rusia

0

- Advertisement -

Jakarta (KABARINDONG) – McDonald’s menjadi salah satu jenama global terbesar yang meninggalkan Rusia, membuat rencana untuk menjual semua restorannya setelah beroperasi di negara itu selama lebih dari 30 tahun, menyusul invasi Ukraina. Krisis kemanusiaan dalam perang di Ukraina membuat McDonald’s memutuskan mereka tak bisa lagi berbisnis di sana.

Dalam pernyataan resmi, McDonald’s mengatakan ini merupakan langkah lanjutan setelah mereka menutup sementara restoran di Rusia dan menunda bisnis di sana.

Setelah dijual, restoran yang baru tak boleh lagi memakai nama, logo, branding dan menu McD. Jenama ini mengatakan, prioritas mereka adalah memastikan para karyawan di McDonald’s Rusia terus mendapatkan gaji hingga semua transaksi dihentikan dan mereka akan dipekerjakan oleh buyer potensial.

“Kami sangat bangga terhadap 62.000 karyawan yang bekerja di restoran kami, bersama ratusan pemasok Rusia yang mendukung bisnis kami dan waralaba lokal kami. Dedikasi dan kesetiaan mereka terhadap McDonald’s membuat pengumuman ini sangat sulit,” kata Presiden dan Chief Executif Officer McDonald’s Chris Kempczinski dalam pernyataan.

Jaringan restoran siap saji yang dikenal lewat burger ini mewakili ketegangan Perang Dunia yang telah mencair dan jadi cara mencicipi makanan Barat, meski harga sebuah burger beberapa kali lebih mahal dibandingkan anggaran harian banyak penduduk, dikutip dari Reuters.

“Sebagian mungkin berargumen menyediakan akses makanan dan terus mempekerjakan puluhan ribu masyarakat adalah hal yang benar,” kata dia dalam surat terhadap karyawan. “Tapi tak mungkin mengabaikan krisis kemanusiaan yang disebabkan perang di Ukraina.”

Meski sebagian besar restoran di Rusia tutup, beberapa tetap buka, membuat popularitas McDonald’s kian meroket.

Pada akhir pekan, antrean panjang terlihat di restoran di Stasiun Leningradsky, Moskow, salah satu cabang yang masih buka di ibu kota, seperti diperlihatkan di media sosial, demikian Reuters dikutip Selasa.

Baca juga: PM Hongaria Orban peringatkan “era resesi” di Eropa

Baca juga: Moskow sebut upaya G7 isolasi Rusia perburuk krisis pangan global

Baca juga: Renault jual unit bisnis di Rusia, bisa dibeli kembali dalam 6 tahun

Penerjemah: Nanien Yuniar
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © KABARINDONG 2022

- Advertisement -

Leave A Reply

Your email address will not be published.