Ultimate magazine theme for WordPress.

Dolar merosot 2 hari beruntun pasca-pernyataan bank sentral AS

0

- Advertisement -

Tetapi faktor kuncinya mungkin adalah bahwa perubahan terbaru dalam sikap The Fed telah disesuaikan secara luas oleh bank-bank sentral ekonomi maju lainnya

New York (KABARINDONG) – Dolar tergelincir untuk hari kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah mencapai tertinggi 19 bulan pada akhir pekan lalu, karena data ekonomi AS yang lebih lemah dari perkiraan dan setelah pernyataan hati-hati pejabat Federal Reserve (Fed) tentang kenaikan suku bunga tahun ini, mengangkat selera risiko.

Saat dolar melemah, mata uang sensitif risiko seperti dolar Australia, euro, dan pound Inggris menguat.

Setelah jatuh hampir 5,0 persen pada Januari, ekuitas dunia mulai Februari sedikit lebih kuat dan pasar mata uang juga telah berubah arah.

Paduan suara pejabat Fed mengatakan pada Senin (31/1/2022) bahwa mereka akan menaikkan suku bunga pada Maret, tetapi berbicara dengan hati-hati tentang apa yang mungkin terjadi dan mengindikasikan keinginan untuk menjaga opsi tetap terbuka mengingat prospek inflasi yang tidak pasti.

Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker sama-sama berhati-hati pada Selasa (1/2/2022) ketika dia mendorong kembali kenaikan suku bunga setengah poin persentase pada Maret, mengatakan dia harus diyakinkan bahwa itu diperlukan.

Baca juga: Dolar merosot terpicu ekspektasi kenaikan cepat suku bunga AS

Louis Navellier, kepala investasi di Navellier and Associates mengatakan pernyataan terbaru menghidupkan kembali “keyakinan bahwa ‘Fed put’ masih hidup,” mengacu pada kecenderungan The Fed untuk melonggarkan kebijakan moneter, atau mendorong kembali batas waktu untuk menaikkan suku bunga, dalam menanggapi pasar saham yang jatuh.

Selain itu ketika The Fed berusaha untuk mengerem perkiraan kenaikan suku bunga yang lebih cepat, bank sentral di seluruh dunia telah menaikkan suku bunga acuan mereka atau menandai rencana pengetatan mereka sendiri.

“Mengingat bahwa perbedaan imbal hasil telah bergeser lebih jauh ke AS pada periode itu, kegagalan greenback untuk membuat kemajuan lebih lanjut agak membingungkan,” tulis Ekonom Pasar Senior Capital Economics, Jonas Goltermann.

Baca juga: Dolar dekati puncak 18 bulan di Asia jelang pertemuan 3 bank sentral

“Tetapi faktor kuncinya mungkin adalah bahwa perubahan terbaru dalam sikap The Fed telah disesuaikan secara luas oleh bank-bank sentral ekonomi maju lainnya,”

Bank sentral di Norwegia, Selandia Baru, dan Inggris telah memperketat kebijakan suku bunga mereka dan mengisyaratkan kenaikan lebih lanjut akan datang.

Suku bunga berjangka AS pada Selasa (1/2/2022) telah sedikit menarik kembali kenaikan suku bunga yang lebih cepat, dengan memperkirakan sekitar kurang dari lima kenaikan tahun ini, dimulai pada Maret. Kenaikan suku bunga 50 basis poin menunjukkan kemungkinan sekitar 16 persen, turun dari setinggi 32 persen akhir pekan lalu, menurut data Refinitiv.

Baca juga: Harga emas naik 5,10 dolar, kembali bertengger di atas 1.800 dolar

Pada perdagangan sore, indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya turun 0,3 persen menjadi 96,423, setelah mencapai level tertinggi 19 bulan minggu lalu.

Data manufaktur AS pada Selasa (1/2/2022) datang di bawah ekspektasi dan menambah kerugian dolar.

Ukuran aktivitas manufaktur AS turun ke level terendah 14 bulan pada Januari, ke angka 57,6 dari 58,8 pada Desember di tengah wabah infeksi COVID. Pengeluaran konstruksi AS juga kurang dari perkiraan, turun 0,2 persen.

Euro menguat 0,1 persen menjadi 1,1244 dolar.

Baca juga: Rupiah jelang Imlek menguat, pasar optimis pemulihan ekonomi global

Beberapa pelaku pasar percaya euro mungkin lebih menarik daripada yang diperkirakan sebelumnya dalam hal lintasan kenaikan suku bunga dan perbedaan antara Bank Sentral Eropa (ECB) dan Fed bisa menyempit.

ECB meskipun mempertahankan sikap kebijakan moneter ultra-longgar, telah mendorong kembali ekspektasi untuk kenaikan suku bunga tahun ini.

Namun, data inflasi Jerman pada Senin (31/1/2022) jauh di atas ekspektasi, dengan harga konsumen naik 5,1 persen tahun ke tahun di Januari, mendukung pandangan potensi pergeseran hawkish dari ECB.

Dolar juga turun 0,6 persen terhadap yen.

Dolar Australia turun semalam setelah bank sentral Australia (RBA) mendorong kembali terhadap ekspektasi untuk kenaikan suku bunga jangka pendek. Tapi Aussie terakhir naik 0,6 persen pada 0,7114 dolar AS.

Baca juga: Dolar catat kenaikan mingguan terbesar 7-bulan saat Fed kian “hawkish”

Pound Inggris naik 0,5 persen pada 1,3517 dolar AS.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © KABARINDONG 2022

- Advertisement -

Leave A Reply

Your email address will not be published.