in

Sandiaga Uno sebut pariwisata berkelanjutan menjadi tren saat ini

Jakarta (KABARINDONG) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengatakan bahwa pariwisata berkelanjutan menjadi tren wisata yang menarik wisatawan saat ini, baik lokal maupun mancanegara.

Dari semua jenis wisata yang menjanjikan, mulai dari wisata bahari hingga megalitikum, Sandiaga menyebut seluruhnya mengarah pada aspek keberlanjutan.

“Hutan dan pegunungan selama ini menjadi magnet utama, tapi, wisata bahari, wisata minat khusus, megalitik, juga sangat menjanjikan, dan semua aspeknya adalah keberlanjutan, dengan pendekatan konservasi terutama untuk wisata alam,” kata Sandiaga Uno saat wawancara khusus dengan KABARINDONG di Jakarta, Senin.

Pariwisata berkelanjutan merupakan pengembangan konsep berwisata yang dapat dapat memberikan dampak jangka panjang, baik terhadap sosial, budaya, maupun bagi ekonomi dan lingkungan.

Sandi, sapaan akrab Menparekraf menyebut saat ini, wisatawan juga banyak mengincar destinasi wisata yang mengutamakan keberlanjutan, kehidupan personal, kehidupan lokal, hingga sensasi liburan dengan representasi mental.

“Jadi, semua konsepnya itu adalah kehidupan personal, kehidupan lokal, yang terkustomisasi, kecil dalam ukuran namun berdampak besar. Kalau anak muda sekarang bilang ini wisata healing,” kata Sandi.

Dengan potensi itu, Kemenparekraf menargetkan para pelaku usaha untuk mampu mengelola berbagai obyek wisata Tanah Air sesuai dengan minat pasar. Kolaborasi lintas kementerian, akademisi, pelaku usaha hingga komunitas menjadi strategi kunci bagi pariwisata yang berhasil.

“Semakin banyak pelaku usaha yang mengelola, semakin banyak juga pariwisata Indonesia yang memberikan dampak berkualitas dan berkelanjutan. Saya yakin dari total 2.500 lebih perusahaan pengelola wisata ini sangat mengerti bagaimana kita bisa mendorong wisata minat khusus ini,” ujar Sandi.

Sandi mengatakan segala infrastruktur baru yang dibangun pada obyek-obyek wisata, juga akan selalu diupayakan mengutamakan aspek keberlanjutan dari lingkungan. Upaya itu juga diiringi dengan sertifikasi standar pariwisata berkelanjutan yang dikomandoi Indonesia Sustainable Tourism Council.

“Pariwisata ini harus juga menjadi sektor yang memberikan dampak ekonomi yang berkelanjutan, ekonomi hijau sehingga kegiatan pariwisata ini juga bisa membantu menangani isu-isu perubahan iklim,” Sandiaga menjelaskan

Saat ini, indeks daya saing pariwisata dan perjalanan atau Travel and Tourism Competitiveness Index (TTCI) yang dirilis World Economic Forum (WEF) pada 24 Mei 2022 menunjukkan Indonesia melesat naik 12 peringkat, dari posisi 44 menjadi peringkat 32 besar dunia, mengalahkan Malaysia, Thailand, Vietnam, dan Filipina.

Pewarta: Pamela Sakina
Editor: Natisha Andarningtyas
COPYRIGHT © KABARINDONG 2023

What do you think?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

GIPHY App Key not set. Please check settings

Realme Narzo 60 Pro dikabarkan miliki RAM 12GB dan penyimpanan 1TB

Sandi Uno berstrategi kembangkan wisata megalitikum